Menjaga Kesehatan Mental Anak Anda Saat Sekolah di Masa Pandemi Covid-19

Korandetak.com, Jakarta – Wabah virus Corona, telah menyebabkan gangguan besar pada kehidupan sehari-hari, dan anak-anak sangat merasakan perubahan ini. Meskipun kembali ke sekolah tidak hanya akan diterima tetapi menyenangkan bagi banyak siswa, namun banyak siswa lainnya akan merasa cemas atau ketakutan.

Berikut adalah tip untuk membantu anak-anak Anda mengatasi beberapa emosi rumit yang mungkin mereka hadapi saat kembali ke sekolah. menurut yang dilansir dari Unicef (23/11/2020).

Memulai sekolah atau memulai tahun ajaran baru bisa membuat stres di saat-saat terbaik, apalagi selama pandemi global. Anda dapat membuatnya merasa nyaman dengan melakukan percakapan terbuka tentang apa yang membuatnya khawatir dan memberi tahu dia bahwa wajar untuk merasa cemas.

Anak-anak mungkin merasa gugup atau enggan untuk kembali ke sekolah, terutama jika mereka telah belajar di rumah selama berbulan-bulan. Jujurlah, misalnya Anda dapat mengalami beberapa perubahan yang mungkin mereka harapkan di sekolah, seperti harus mengenakan pakaian pelindung seperti Masker atau Faceshield. Anak-anak juga mungkin merasa sulit berada jauh secara fisik dari teman dan guru saat di sekolah, Anda dapat mendorong mereka untuk memikirkan cara lain untuk menjalin ikatan dan tetap terhubung.

Yakinkan anak-anak tentang tindakan pengamanan untuk membantu siswa dan guru tetap sehat dan mengingatkan anak-anak bahwa mereka juga dapat membantu mencegah penyebaran kuman dan virus dengan mencuci tangan mereka dengan sabun dan batuk atau bersin ke siku mereka.

Ingatkan anak-anak tentang hal-hal positif, bahwa mereka akan dapat melihat teman dan guru mereka (jika mereka secara fisik kembali ke kelas) dan terus mempelajari hal-hal baru.

Jika anak anda merasa tidak nyaman menggunakan Pakaian pelindung, berilah anak anda pengertian bahwa Anda tahu dia merasa cemas tentang virus corona, tetapi sehat untuk membicarakan kekhawatiran dan emosi kita. Anak-anak juga bisa kesal atau frustrasi jika mereka kesulitan memakai masker, terutama saat berlari atau bermain.

Anda dapat meyakinkan anak-anak Anda bahwa banyak orang dewasa yang bekerja keras untuk membantu menjaga keamanan keluarga Anda, tetapi tekankan bahwa penting bagi kita semua untuk mengikuti langkah-langkah yang disarankan untuk menjaga orang-orang di sekitar kita yang lebih rentan.

Salah satu cara terbaik untuk menjaga anak-anak aman dari Covid-19 dan penyakit lainnya adalah dengan mendorong cuci tangan secara teratur.

Tidak perlu menjadi percakapan yang menakutkan. Bernyanyilah bersama dengan lagu favorit mereka atau lakukan tarian bersama untuk membuat pembelajaran menjadi menyenangkan.

Pastikan untuk mengajari mereka tentang bagaimana meskipun kuman tidak terlihat, mereka masih bisa ada di sana. Jika anak-anak memahami mengapa mereka perlu mencuci tangan, mereka cenderung akan terus melakukannya.

Anda juga dapat menunjukkan kepada anak-anak cara menutupi batuk atau bersin dengan siku, dan meminta mereka memberi tahu Anda jika mereka mulai merasa demam, batuk, atau kesulitan bernapas.

Jika sekolah anak Anda mulai dibuka kembali secara bertahap, anak Anda mungkin cemas jika dipisahkan dari teman-temannya. Ketika pembukaan kembali sekolah resmi diumumkan, bantu dia bersiap untuk kembali ke sekolah dengan berbagi informasi tentang kapan dan bagaimana ini akan terjadi.

Memberi tahu anak-anak Anda sebelumnya bahwa sekolah mungkin perlu ditutup lagi akan membantu mereka bersiap untuk periode penyesuaian yang akan datang.

Penting juga untuk terus mengingatkan mereka bahwa pembelajaran dapat terjadi di mana saja, di sekolah dan di rumah. Bagi mereka yang memiliki akses ke Internet, penggunaan game online yang aman dan terpantau, program media sosial dan obrolan video dapat memberikan peluang besar bagi anak-anak untuk terhubung, belajar, dan bermain dengan teman, orang tua, dan kerabat mereka saat di rumah.

Anda juga dapat mendorong anak-anak Anda untuk menggunakan suara mereka secara online untuk berbagi pandangan mereka dan mendukung mereka yang membutuhkan selama krisis ini. Anda dapat mendorong anak Anda untuk memanfaatkan alat digital yang membangunkan dan menggerakkan mereka, seperti video latihan online untuk anak dan video game yang memerlukan gerakan fisik. Ingatlah untuk menyeimbangkan rekreasi online dengan aktivitas offline, termasuk waktu di luar, jika memungkinkan.

Penting untuk bersikap tenang dan proaktif dalam percakapan Anda dengan anak-anak, Perhatikan mereka, untuk melihat bagaimana keadaan mereka. Emosi mereka akan berubah secara teratur dan Anda perlu menunjukkan bahwa itu tidak masalah.

Baik di sekolah atau di rumah, pengasuh dapat melibatkan anak dalam aktivitas kreatif, seperti bermain dan menggambar, untuk membantu mereka mengekspresikan dan mengomunikasikan perasaan negatif yang mungkin mereka alami dalam lingkungan yang aman dan mendukung. Ini membantu anak-anak menemukan cara positif untuk mengungkapkan perasaan sulit seperti marah, takut, atau sedih.

Karena anak-anak sering kali mengambil isyarat emosional dari orang dewasa kunci dalam kehidupan mereka, termasuk orang tua dan guru, penting bagi orang dewasa untuk mengelola emosi mereka sendiri dengan baik dan tetap tenang, mendengarkan kekhawatiran anak-anak, berbicara dengan ramah dan meyakinkan mereka.

Selain memeriksa kesehatan fisik anak Anda dan belajar ketika dia kembali ke sekolah, Anda juga harus memperhatikan tanda-tanda stres dan kecemasan. Covid-19 dapat memengaruhi kesehatan mental anak Anda, dan penting untuk menunjukkan bahwa itu normal dan boleh-boleh saja jika merasa kewalahan pada waktu tertentu. Jika ragu, empati dan dukungan adalah cara yang harus ditempuh.

Ada juga kekhawatiran bahwa insiden stigmatisasi dan penindasan dapat meningkat ketika anak-anak kembali ke sekolah, karena beberapa informasi yang salah seputar Covid-19.

Anda harus menjelaskan bahwa virus tidak ada hubungannya dengan penampilan seseorang, dari mana asalnya, atau bahasa apa yang mereka gunakan.

Jika mereka dipanggil atau diintimidasi di sekolah, mereka harus didorong untuk memberi tahu orang dewasa tepercaya. Ingatkan anak Anda bahwa setiap orang berhak untuk aman di sekolah dan online.

Penindasan atau Bullying, selalu salah dan kita masing-masing harus melakukan bagian kita untuk menyebarkan kebaikan dan saling mendukung.

Jika anak Anda khawatir tentang penindasan/bullying, baik secara langsung maupun online, penting untuk memberi tahu mereka bahwa mereka tidak sendiri dan mereka selalu dapat berbicara dengan Anda atau orang dewasa tepercaya lainnya.

Semakin banyak Anda berbicara dengan anak-anak Anda tentang intimidasi, mereka akan semakin nyaman memberi tahu Anda jika mereka melihat atau mengalaminya. Periksa dengan anak-anak Anda setiap hari dan tanyakan tentang waktu mereka di sekolah dan aktivitas online mereka, dan juga tentang perasaan mereka.

Beberapa anak mungkin tidak mengekspresikan emosinya secara verbal, jadi Anda juga harus memperhatikan perilaku cemas atau agresif yang mungkin mengindikasikan ada yang tidak beres.

Anda juga harus melibatkan anak Anda dalam percakapan yang terbuka dan jujur ​​tentang cara tetap aman saat online. Lakukan dialog yang jujur ​​dengan anak-anak Anda tentang dengan siapa mereka berkomunikasi dan bagaimana caranya.

Pastikan mereka memahami nilai dari interaksi yang baik dan mendukung dan itu berarti, kontak yang diskriminatif atau tidak pantas tidak pernah dapat diterima.

Jika anak-anak Anda mengalami semua ini, dorong mereka untuk segera memberi tahu Anda atau orang dewasa tepercaya. Waspada jika Anda melihat anak Anda menarik diri atau kesal, atau menggunakan perangkatnya lebih atau kurang dari biasanya, itu bisa menjadi tanda bahwa dia sedang di-bully secara online.

Penting juga untuk membiasakan diri dengan kebijakan perlindungan dan penindasan sekolah anak Anda, serta mekanisme rujukan dan saluran bantuan yang tersedia. (RV)

Sumber : Release Unicef.org