Pendemo Corat-Coret dan Lempari Markas Besar Polisi

Korandetak.com, Bangkok, Thailand – Pengunjuk rasa anti pemerintah, melempari cat dan corat- coret markas besar polisi nasional, Rabu malam (18/11/2020)

Graffiti pendemo di markas besar polisi

Seperti yang di lansir oleh BBC.com, Polisi membarikade diri mereka sendiri, di dalam markas besar polisi dan tidak melakukan intervensi.

Para Pendemo di Bangkok, Thailand , melakukan perusakan, sehari setelah puluhan orang terluka, saat pihak kepolisian Thailand menembakan gas air mata dan water canon.

graffiti pendemo di markas besar polisi

Hal ini merupakan beberapa kekerasan terburuk selama berbulan-bulan terjadinya protes.

Demonstrasi yang dipimpin oleh mahasiswa, menuntut perubahan pada konstitusi skrip militer, serta mereka menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, yang pertama kali mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 2014.

Pendemo melempari botol air, dan simbol gerakan bersama dengan penghormatan tiga jari yang dipinjam dari ‘The Hunger Games’

Mereka pun marah dengan keputusan pemerintah untuk menolak proposal reformasi konstitusi, yang menjadi tuntutan utama para pengunjuk rasa, subjek yang pernah tabu, dalam tantangan paling serius bagi pembentukan Thailand selama bertahun-tahun.

Coretan di jalan dekat markas besar polisi thailand


Pada Kamis pagi, markas besar polisi telah dicat putih, meninggalkan sedikit jejak demonstrasi malam sebelumnya.

Tetapi para pengunjuk rasa telah berjanji untuk kembali, dengan rapat umum lain dijadwalkan minggu depan.

Pengunjuk rasa selanjutnya berencana untuk melakukan unjuk rasa di luar Biro Properti Kerajaan pada 25 November atas pengelolaan aset istana senilai miliaran dolar, dimana Raja Maha Vajiralongkorn telah mengambil kendali pribadi atas kekayaan tersebut.

Pada hari Selasa lalu, Thailand menghadapi unjukrasa paling keras dalam beberapa bulan,

ketika pengunjuk rasa bentrok dengan kepolisian. Sekitar 40 orang mengalami luka-luka, ketika pengunjuk rasa melemparkan bom asap dan kantong cat ke polisi.

dan dibalas oleh polisi dengan water canon dan gas air mata.

Demonstran membawa bebek karet selama unjuk rasa di Bangkok. untuk menjadi tameng melawan water canon

Para pengunjuk rasa telah berusaha untuk mencapai gedung parlemen negara di mana anggota parlemen memperdebatkan kemungkinan perubahan pada konstitusi.

Termasuk proposal kontroversial oleh kelompok sipil, Dialog Internet tentang Reformasi Hukum (iLaw) yang didukung banyak pengunjuk rasa.

Proposal tersebut menyerukan pemerintahan yang lebih transparan dan demokratis, dan reformasi yang akan memastikan hanya anggota parlemen terpilih yang bisa menjadi perdana menteri.

Thailand saat ini memiliki sistem di mana parlemennya dapat mencalonkan orang yang tidak terpilih sebagai Perdana Menteri. (rv)